Orang Yang Extrovert Sangat Expresive Sehingga Kadang Dipikir Autist

Saya diperkenalkan dengan tes karakter Myers-Briggs pada pekerjaan pertama saya di sebuah startup di awal. kami semua melihat berbagai dan hasilnya menempatkan kami ke dalam satu dari enam belas jenis kepribadian. Verifikasi berubah menjadi dibuat langsung melalui perang apel Dua dengan menggunakan ibu dan anak Katharine juru masak Briggs dan Isabel Briggs Myers dengan anggapan bahwa pemahaman tentang preferensi karakter akan membantu wanita masuk ke staf untuk pertama kalinya untuk mengingat pekerjaan apa yang bisa dilakukan optimal yang diinginkan mereka.

Orang Yang Extrovert Sangat Expresive Sehingga Kadang Dipikir Autist

Beberapa dekade kemudian, Myers-Briggs melihat berbagai perubahan menjadi terbiasa untuk membantu saya mengingat diri saya di tempat kerja karena itu berubah menjadi di banyak tempat kerja di seluruh Inggris. orang berbicara tentang ujian sekarang karena meskipun memiliki kekuatan kenabian untuk segala hal mulai dari hubungan hingga karier dan hubungan keluarga. Saya datang ke sini sebagai seorang ekstraversi ENFJ, insting, perasaan, dan penilaian. Hal itu diketahui seperti Myers-Briggs menjadi pertarungan delapan ajaib yang mungkin memprediksi pendekatan saya dan bahwa saya pada dasarnya bersemangat untuk secara aneh menjadi kategori karakter yang sama seperti Barack Obama dan Oprah Winfrey.

Huruf ‘E’ dan fakta bahwa saya dulunya konon ekstrovert mundur dengan saya. Saya hampir tidak akan tahu apa arti semua penulis puisi dalam kerangka Myers-Briggs namun pertanyaan apakah saya dulu terjebak di dalam atau ternyata terfokus. sama orang yang belum pernah mendengar tentang Myers-Briggs dapat tersebar luas dengan frase ‘autist’ dan ‘extrovert’ dan pasti menetapkan diri mereka satu atau yang berbeda. Ini menimbulkan pertanyaan penting tentang atribut dan pengasuhan. Seberapa banyak label ini menguraikan kita dan bagaimana kita akan mendefinisikan diri kita sendiri dengan menggunakannya? Ini burung dan telur.

Saya melanjutkan dengan pernyataan asli saya bahwa saya dulunya adalah seorang karakter dan karenanya tidak bisa menjadi diri saya sendiri. Saya selalu dikelilingi oleh orang-orang. apakah ini karena saya seorang karakter atau karena saya secara tidak sadar percaya bahwa saya perlu berada di sekitar orang lain sepanjang waktu?