Gangguan Mental Pada Anak Muda Berisiko Terserang Demensia

Gangguan Mental Pada Anak Muda Berisiko Terserang Demensia

Melankolis di usia muda dapat meningkatkan risiko gangguan kognitif di usia tua, sebuah penelitian baru di Amerika Serikat telah ditemukan. Penelitian yang menyesuaikan model prediksi untuk menilai gejala depresi seumur hidup telah menemukan bahwa kemungkinan gangguan kognitif tujuh puluh tiga persen lebih baik untuk mereka yang diperkirakan menerima peningkatan indikator depresi pada kedewasaan asli, dan empat puluh tiga persen lebih besar untuk mereka yang diperkirakan mengalami depresi. mengalami peningkatan tanda-tanda depresi pada pertengahan dan kehidupan selanjutnya.

Covid-19 Memakan Lebih Banyak Korban Anak Muda Mengalami Gangguan Mental

Tuduhan itu dapat menciptakan rasa urgensi baru dalam memperlakukan orang Amerika yang lebih muda dengan melankolis, karena hal itu dapat berpotensi membantu mereka setelah ada khususnya karena pandemi COVID terus memakan korban pada kebugaran mental anak muda Amerika. “Ini adalah waktu yang penting untuk mengetahui rahasia kesehatan mental,” kata Dr. Willa Brenowitz, penulis utama studi tersebut, seraya menambahkan bahwa sangat penting untuk mengagumi bahwa kesehatan intelektual memiliki pengaruh besar pada kesehatan fisik.

“Salah satu pertanyaan utama adalah bahwa jika menentukan ini dengan depresi dan menguranginya, terutama yang ada, dapat meningkatkan hasil penuaan otak yang sebanding dengan pencegahan penyakit Alzheimer dan demensia lainnya,” Dr. Kristine Yaffe, seorang kepala pembuat penelitian , berbicara tentang.

“Saya seorang ahli epidemiologi, jadi saya dari sudut pandang bahwa pencegahan adalah teknik yang paling berguna untuk menjangkau banyak orang,” katanya. “Jika ada teknik kami akan sedikit memindahkan komponen kebetulan, itu adalah tindakan untuk menerima efek samping pada individu yang mengembangkan demensia dan bahkan menunda analisis demensia.” Brenowitz menambahkan bahwa sama-sama melindungi seseorang pada tingkat ringan gangguan otak untuk terbaik memiliki dampak besar dan peningkatan ekonomi untuk rumah tangga – “Anda tidak ditakdirkan untuk hasil tertentu,” dia mengamati.

Banyak laporan demensia dan gangguan kognitif cenderung mengarah pada orang dewasa yang lebih tua, yang berpotensi sulit untuk diketahui apakah gejala seperti melankolis benar-benar berkontribusi terhadap timbulnya demensia, atau jika itu hanyalah gejala asli, Brenowitz mendefinisikan. Melalui spesialisasi di tingkat masa lalu dalam gaya hidup, penelitian ini mencoba untuk memulai menjawab pertanyaan itu apakah melankolis merupakan komponen kemungkinan untuk gangguan kognitif di zaman kuno?

Studi ini menarik fakta dari , individu dalam kelompok usia yang berbeda, mulai dari dibagi menjadi dewasa awal, paruh baya dan muda – dan menggunakan prediktif bagaimana memperkirakan lorong biasa gejala depresi. Lorong itu digunakan untuk membuat “taruhan peringkat teratas” tentang bagaimana orang dewasa yang lebih awal dengan demensia bisa berada dalam kedewasaan awal.